Wednesday, June 10, 2015

author photo


Akhir-akhir ini beredar kabar bahwa TNI akan membuka peluang bagi para gamers. Hal ini banyak mendapat tanggapan dari para netizen. Ada yang menganggap biasa saja tak sedikit yang menantikan kabar ini terealisasi.

Dikutip dari kompas, Panglima TNI Jenderal TNI Moeldoko meninjau demonstrasi penggunaan alat komunikasi canggih yang diproduksi oleh Harris Radio di Pusat Pendidikan Kaveleri, Padalarang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat, Selasa (9/6/2015).

Perusahaan radio komunikasi asal Amerika Serikat ini menyematkan teknologi Battle Tactical Radio ke dalam tank jenis Leopard milik TNI.

Dalam sambutannya, Moeldoko berharap para prajurit TNI, khususnya yang telah menggunakan teknologi canggih dari Harris Radio, bisa mengoperasikannya dengan baik. Pasalnya, selain piranti keras (hardware), batlle tactical radio ini juga ditunjang dengan piranti lunak (software).

"Kepada Komandan Pusat Kaveleri agar betul-betul radio canggih penuh akesoris, penuh fungsi, dipahami dalam battle management system, anak-anak (prajurit) juga bisa menggunakan barang ini dengan baik," kata Moeldoko di Pusdikav, Selasa sore.

Moeldoko mengaku telah menyadari bahwa masih banyak prajuritnya yang buta teknologi informasi (IT). Untuk itu, dia membuka peluang kepada pecinta dunia IT untuk bergabung menjadi bagian dari TNI.

"Harus dioptimalkan penggunaannya. Mulai dipikirkan dari sekarang tentang menggunakan software dalam battle dan tactical management system. Jadi anak muda sekarang hobinya kalau masuk tentara terlampiaskan," sambung dia.

Tidak hanya anak muda yang mahir di dunia IT saja. Moeldoko juga membuka peluang kepada para pecinta game perang untuk ikut bergabung mengatur strategi perang melalui piranti lunak komputer.

"Sehingga anak-anak yang suka game terwadahi di sini," jelasnya.

Moeldoko mencontohkan, saat ini TNI juga telah membentuk divisi baru bernama Cyber War.

"Isinya orang-orang nyentrik. Standar kemiliterannya kita abaikan sedikit. Jadi yang diperlukan adalah bakat mereka dalam mengembangkan cyberwar," ungkapnya.
Next article Next Post
Previous article Previous Post