author photo


Ada-ada saja yang dilakukan kepolisian untuk membongkar sindikat jual beli kunci jawaban ujian nasional, kejadian ini terbilang sudah lama yaitu sekitar tahun lalu saat ujian nasional belum menggnakan sistem berbasiskan komputer seperti sekarang. Caranya cukup unik yaitu polwan bercosplay menjadi anak sma untuk menyamar membeli kunci jawaban ujian nasional.


DIkutip dari Tribunnews, Tim Satreskrim Polres Tegal Kota berhasil melakukan operasi tangkap tangan (OTT) kepada lima orang yang diduga menjadi penjual dan calon pembeli kunci jawaban soal ujian nasional tingkat Sekolah Menengah Atas (SMA), Rabu (6/4/2016).

Adapun ketiga penjual kunci jawaban soal UN itu, inisial RF (21), MSR (18), ADP (21).‎
Kaur Bin Ops (LBO) Reskrim Polresta Tegal Iptu Bambang SD membenarkan OTT kepada lima orang tersebut. Hingga kini, kelima orang itu masih diamankan dan dimintai keterangan di Mapolresta Tegal.
"Kelima orang itu kami tangkap tangan pada saat bertransaksi jawaban di jalan Nakula sekitar pukul 06.00 pagi," ujar Bambang SD.

Karena saat ditangkap dan diketahui dua dari lima orang merupakan siswa SMA kelas 3 yang akan mengikuti ujian di sekolahnya, pihak kepolisian mengizinkanya untuk mengikuti ujian tersebut sebelum meminta keterangan kepada kedua siswa itu.

"Karena dua siswa (laki dan perempuan) itu mau ujian, setelah OTT itu kami lepas dan kami antarkan ke sekolah untuk mengikuti ujian dulu. Baru setelah ujian selesai kami mintai keterangan lebih lanjut," ungkapnya.

Informasi yang berhasil dihimpun dari berbagai sumber, sebelum melakukan OTT pihak kepolisian sudah melakukan pengintaian transaksi jual beli kunci jawaban yang dilakukan di jalan raya sejak ujian hari pertama, Senin (4/4).

Setelah dipastikan ada transaski itu, pada hari Rabu (6/4) sekitar pukul 06.00 seorang anggota Polwan yang menyamar sebagai seorang siswa SMA dengan menggunakan seragam sekolah lengkap bertransaksi dengan penjual tersebut di Jalan Nakula.

Anggota polwan berseragam sekolah SMA itu, usai menyerahkan sejumlah uang dan diberikan kunci jawaban langsung anggota Tim Satreskrim menangkapnya.
Sedangkan kunci jawaban yang diperjual belikan oleh ketiga orang itu meskipun tidak benar secara keseluruhan, namun jika diterapkan pada soal ujian sesuai paketnya tembus dengan nilai minimal 90 dari nilai tertinggi 100.

Tak tanggung-tanggung, disebut-sebut satu kunci jawaban soal UN itu dipatok pelaku dengan harga seratus ribu per lembar kertas kecilnya. ‎

Bahkan, tiga orang salah satunya mahasiswa Universitas di Kota Tegal menjadi penjual kunci jawaban soal UN. ‎

Sedangkan sindikat, operator berada di luar kota mengirimkan email kepada tiga orang. Kemudian ketiga pelaku memperbanyak dan menjual.

Uang hasil penjualan Rp 8 juta, satu unit laptop, empat unit handphone dan kertas kunci jawaban yang diperbanyak menjadi kecil. Pengakuan kunci jawaban berasal dari Semarang. (link)

Bonus, Foto Meme Polwan Cantik :













Next article Next Post
Previous article Previous Post